Gubernur memberikan arahan di Survei Akreditasi RSUD AWS Samarinda

Gubernur Doakan RSUD AWS Semoga Dapat Nilai Paripurna

SAMARINDA, Swarakaltim.com – Rumah Sakit Umum Daerah Abdoel Wahab Sjahranie (RSUD AWS) kembali mendapatkan kunjungan survei akreditasi rumah sakit, kali ini oleh Lembaga Akreditasi Rumah Sakit Damar Husada Paripurna (LARSDHP) dalam rangka penilaian kembali apakah layak mendapatkan akreditasi tingkat paripurna atau bintang lima sesuai dengan Standar Nasional Akreditasi Rumah Sakit (SNARS) dari Kementerian Kesehatan Republik Indonesia (Kemenkes RI).

Survei akreditasi rumah sakit yang dilakukan LARSDHP sebagai salah satu dari enam lembaga independen penyelenggara akreditasi rumah sakit di Indonesia, dilaksanakan di RSUD AWS dimulai pada 24 Maret 2023 yang diawali melalui aplikasi zoom meeting, yang kemudian dilanjutkan dengan kunjungan lapangan pada 27-29 November 2023 ke RSUD AWS oleh tim surveior LARSDHP.

Survei akreditasi LARSDHP di RSUD AWS dibuka Gubernur Kalimantan Timur Dr H Isran Noor, yang dihadiri Kepala Dinas Kesehatan Kaltim dr Jaya Mualimin, Dewan Pengawas RSUD AWS, Direktur RSUD AWS dr David Hariadi Masjhoe beserta wakil di¹rektur dan jajaran pegawai RSUD AWS, di ruang Rembulan RSUD AWS, Senin (27/3/2023).

“Ini merupakan silaturahmi sekaligus melakukan survei akreditasi rumah sakit yang dilakukan teman-teman dari LARSDHP. Selamat menjalankan tugas, laksanakan akreditasi penilaian ini dengan sungguh-sungguh, biar kita tahu apa yang harus diperbaiki. Sebab nilai itu nanti bukan hanya berguna sebagai sebuah predikat yang dimiliki RSUD AWS, tapi itu juga menjadi tanggung jawab moral untuk memberikan pelayanan kesehatan terbaik masyarakat,” ucap Gubernur Isran Noor dalam sambutannya.

Melalui penilaian akreditasi ini, Gubernur Isran Noor mengatakan RSUD AWS diharapkan bisa berperan sebagai rumah sakit yang bisa menjaga kesehatan masyarakat, berperan sebagai rumah sakit pendidikan dan berperan sebagai rumah sakit pendidikan dan pelatihan bagi sumber daya manusia tenaga kesehatan.

“Gubernur bertanggung jawab disini. Semoga kembali mendapatkan nilai paripurna. Karena, kita sudah pada posisi paripurna, jadi di evaluasi lagi apakah masih paripurna, turun atau tetap. Tidak apa-apa yang dinilai kan yang sudah berjalan, bukan upaya. Upaya itu kalau ada hasilnya, ada catatan. Maka catatan itu menjadi referensi untuk memperbaikinya,” kata Isran.  

Direktur RSUD AWS dr David Hariadi Masjhoer mengungkapkan bahwa RSUD AWS sudah terakreditasi paripurna yang masa berlakunya empat tahun sejak Desember 2019 hingga 8 Desember 2022. Dan seharusnya penilaian sudah dilakukan pada Desember 2022, namun karena kondisi pandemi Covid-19 maka diperpanjang oleh Kementerian Kesehatan RI hingga November 2023.

“Namun, kita tidak ingin berlama-lama, jadi hari inilah kita mulai proses survei penilaian akreditasi rumah sakit yang dilakukan oleh LARSDHP. Selain itu, kita juga harus di akreditasi sebagai rumah sakit pendidikan, yaitu tempat pendidikan untuk para calon dokter umum, dokter spesialis maupun tenaga kesehatan lain. Kemudian, akreditasi rumah sakit tempat pendidikan dan pelatihan tenaga kesehatan, kita sudah lulus dan meraih akreditasi A. Alhamdulillah,” ungkap David. (adv-diskominfo kaltim/adpimprov/aya/dho)

Loading