Proyek Strategis Nasional, Bakal Kerek Pertumbuhan Ekonomi

Jaringan Gas Terbentuk, Pemanfaatan Gas Bisa Lebih Luas

BALIKPAPAN, Swarakaltim.com – Kehadiran proyek strategis nasional di Bumi Etam, diluar pembangunan Ibu Kota Negara Nusantara, diyakini bakal mempermulus laju pertumbuhan ekonomi di akan datang.

Ketua Kamar Dagang dan Industri Indonesia (Kadin) Balikpapan Yaser Arafat mengatakan, saat ini ada beberapa proyek nasional sedang dibangun di Kaltim. Salah satunya proyek Pipa Gas Senipah – Balikpapan.

“Tentunya, pembangunan proyek nasional ini nantinya akan berimbas kepada pendapatan daerah. Lalu, pertumbuhan ekonomi juga akan melaju pesat,” katanya Rabu (22/8).

Hanya saja, dalam pembangunannya, ia sebutkan pasti akan menganggu aktifitas masyarakat. Apalagi, proyek yang langsung berdekatan dengan hunian masyarakat.

Sebagai contoh proyek jaringan gas Senipah-Balikpapan. Proyek strategis nasional ini saat ini masih berlangsung. Karena lokasi pembangunannya dekat dengan lingkungan penduduk tentu menganggu aktifitas masyarakat.

“Ya itu tidak bisa dihindari. Namun kita lihat ke depannya. Proyek nasional tentu sudah ada perencanaan yang matang ke depannya. Jaringan gas dari Senipah-Balikpapan ini tentunya bakal banyak memberi manfaat kedepan,” katanya.

Pasalnya, pemanfaatan gas di tingkat domestik masih minim. Disisi lain, produksi gas cukup tinggi, bahkan potensi energi fosil di Indonesia banyak ditemukan gas.

Ia akui, infrastruktur gas di Indonesia atau di Kaltim belum merata. Itu sebabnya memafaatan gas minim.

Padahal, sambungnya, cukup banyak pemanfaatan gas ini. Di negara maju sudah digunakan untuk sumber daya listrik. Bisa juga sebagai pengganti elpiji. Artinya, masyarakat tidak perlu lagi mengeluh kesulitan elpiji. Seperti di beberapa wilayah di Kaltim rumah tangganya sudah menggunakan jargas.

Bahkan, tidak menutup kemungkinan gas bisa menjadi dukungan untuk pembangunan IKN.

“Infrastruktur jaringan gas yang dibangun dari Senipah ke Balikpapan ini bisa menjadi awal. Ya, pemanfaatannya bisa saja ke yang lain. Karena sudah terbangun infrastruktur utamanya,”tuturnya.

Ia sebutkan, untuk awal mungkin dimanfaatkan belum ke masyarakat umum. Tapi, kedepan tentu bisa lebih luas lagi.

Yaser berharap, apa yang dibangun ini, bisa menjadikan Kaltim lebih maju lagi. Neraca transaksi berjalan atau current account domestik pun bakal melaju pesat.

“Tentu harapan kami, proyek ini bisa terselesaikan dengan cepat atau sesuai target. Jadi tidak lebih banyak lagi menimbulkan prespektif negatif dari masyarakat,” pungkasnya.

Sebagai informasi, Proyek Pipa Gas Senipah – Balikpapan merupakan salah satu Proyek Strategis Nasional sesuai dengan Peraturan Presiden RI No. 56 Tahun 2018 tentang Perubahan Kedua Atas Peraturan Presiden No. 3 Tahun 2016 tentang Percepatan Pelaksanaan Proyek Strategis Nasional RDMP RU V Balikpapan sebagai PSN (Proyek Strategis Nasional).

Interkoneksi Pipa Gas Senipah – Balikpapan sepanjang kurang lebih 78 km dibangun, untuk mendukung peningkatan kapasitas pengolahan dan produksi Kilang Pertamina Balikpapan dengan sumber gas berasal dari KKKS di wilayah Senipah, Kutai Kartanegara, Kaltim.

Pertagas memiliki pengalaman dalam mengelola dan mengoperasikan 77 segmen & 3.339 km saluran pipa minyak & gas bumi di seluruh Indonesia.(*/pr)

Loading