Kaltim Raih Dua Anugerah Pengadaan 2023, Akmal : Ini Prestasi Semua OPD

JAKARTA,Swarakaltim.com – Pemprov Kaltim sukses meraih dua prestasi sekaligus dalam Anugerah Pengadaan 2023 yang digelar di Birawa Ballroom Hotel Bidakara, Jakarta Selatan, Selasa (7/11/2023). Anugerah Pengadaan 2023 merupakan rangkaian dari kegiatan Rapat Koordinasi Pengadaan 2023 bertajuk “Transformasi Pengadaan Untuk Indonesia Maju” yang dibuka oleh Menteri Koperasi dan UKM Teten Masduki.

Dua prestasi Kaltim itu adalah peringkat 2 kategori Nilai Transaksi UMKK Terbesar Tingkat Provinsi dan peringkat 2 kategori Nilai Transaksi PDN Terbesar Tingkat Provinsi.

“Kita bersyukur ya. Mudah-mudahan penghargaan ini bisa melecut kita menjadi lebih baik lagi ke depan,” ucap Pj Gubernur Kaltim Akmal Malik usai menghadiri kegiatan tersebut.

Dirjen Otonomi Daerah Kementerian Dalam Negeri itu juga menyampaikan ucapan terima kasih kepada jajaran Biro Pengadaan Barang dan Jasa dan seluruh organisasi perangkat daerah Pemprov Kaltim.

Dia berharap agar ke depan prestasi Kaltim bisa terus ditingkatkan. Jika tahun ini sukses berada di posisi kedua di bawah DKI Jakarta, tahun selanjutnya Kaltim harus bisa menjadi yang terbaik.

Akmal menambahkan, sejatinya Kaltim saat ini sudah menjadi yang terbaik, sebab peringkat 1 adalah DKI Jakarta yang merupakan daerah khusus ibu kota. Dimana provinsi dan kota berada dalam satu garis komando.

“Saya bangga atas kerja teman-teman. Selamat atas prestasi PBJ dan semua OPD. Semoga ke depan lebih baik lagi,” tegas Akmal dikutip Swara Kaltim melalui berita Biro Adpim Setprov Kaltim.

Kepala Biro PBJ Provinsi Kaltim Buyung Dodi Gunawan mengatakan dua prestasi ini merupakan hasil kerja sama seluruh OPD di lingkup Pemprov Kaltim.

“Jadi ini bukan prestasi kami. Ini prestasi semua teman-teman OPD, sebab kami hanya koordinasi,” ucap Buyung.

Prestasi ini karena kesadaran semua OPD Pemprov Kaltim untuk melaksanakan aturan terkait belanja pemerintah dengan prioritas produk dalam negeri (PDN) dan membuka kran untuk partisipasi UKM untuk belanja usaha mikro kecil dan koperasi (UMKK).

Buyung mengungkapkan untuk belanja PDN Kaltim tahun 2023 hingga awal November ini adalah sebesar Rp6,7 triliun. Sedangkan rencana umum pengadaan (RUP) sebesar Rp10,9 triliun.

Belanja UMKK Kaltim juga berada di urutan kedua setelah DKI Jakarta.

Prestasi Kaltim ini juga diikuti kabupaten kota di Benua Etam. Dimana Samarinda meraih peringkat 1 untuk belanja UMK terbesar dan Kutai Kartanegara menyabet dua penghargaan peringkat 1 masing-masing untuk kategori PDN dan UMK tingkat kabupaten.

Anugerah Pengadaan 2023 merupakan buah kerja sama Lembaga Kebijakan Pengadaan Barang dan Jasa Pemerintah (LKPP) dan
Ikatan Ahli Pengadaan Indonesia (IAPI).

Tampak hadir Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi dan Ketua LKPP
Hendrar Prihadi. Turut mendampingi Pj Gubernur Akmal Malik, Kepala Diskominfo Kaltim M Faisal.(adv-diskominfo kaltim/adpimprov/aya/dho)

Loading