Kesenian Gandrung Kukar 2023 Diharapkan Jadi Agenda Tahunan

Kepala Bidang Kebudayaan Disdikbud Kukar, Puji Utomo. saat membuka Festival Kesenian Gandrung Kukar tahun 2023.

KUTAI KARTANEGARA, Swarakaltim.com – Festival Kesenian Gandrung Kutai Kartanegara (Kukar) tahun 2023 resmi di buka oleh Kepala Bidang Kebudayaan Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Puji Utomo, dengan ditandai dengan pemukulan gong. Acara tersebut berlangsung di Halaman Krida Bakti Kelurahan Maluhu Sabtu (18/11/23).

Acara yang diselenggarakan oleh Disdikbud Kukar bekerjasama dengan Ikatan Keluarga Besar Banyuwangi Kukar mulai dari 18 – 19 November 2023 tersebut menampilkan berbagai penampilan tarian gandrung khas Banyuwangi, dan juga penampilan kesenian jaranan.

Kepala Bidang Kebudayaan Disdikbud Kukar Puji Utomo mengatakan bahwa salah satu kesenian yang memiliki sejarah dibalik keberadaannya adalah kesenian Gandrung. Tari Gandrung telah dipentaskan sejak ratusan tahun yang lalu. Tari Gandrung mulanya berasal dari kebudayaan Suku Osing sebagai wujud dari rasa syukur atas hasil panen pertanian.

Kata dia, Kesenian gandrung merupakan kesenian yang aslinya berasal dari Banyuwangi Provinsi Jawa Timur. Muncul atas prakarsa dari bupati pertama Banyuwangi yaitu Mas Alit yang dilantik pada tanggal 2 Februari 1774 di Ulu Pangpang.

Hal ini terjadi, lanjut dia, bersamaan dengan dibabatnya hutan Tirta Arum untuk membangun ibu kota Balambangan sebagai pengganti dari Pangpang atau Ulu Pangpang.

“Kami sangat mengapresiasi terselenggaranya acara ini berkat dukungan Keluarga Besar Banyuwangi dan juga masyarakat Kelurahan Maluhu. Acara ini juga selain dapat memberikan ruang kepada kesenian lokal juga memberikan dampak ekonomi bagi masyarakat. Dan diharapkan jadi agenda tahunan.” katanya.

Ia mengungkapkan Tari Gandrung memiliki makna yang dalam, tidak saja sebagai hiburan masyarakat tetapi juga sebagai ungkapan rasa syukur serta penyemangat kala itu. Tarian yang sudah berusia ratusan tahun ini, masih terus dipeliharakan dan ditarikan oleh para seniman di Banyuwangi tempat asalnya.

“Pada Festival kali ini, akan ditampilkan berbagai jenis tari Gandrung. Dengan harapan menjadi bahan pengetahuan bagi masyarakat terutama yang belum familiar dengan kesenian gandrung ini.” jelasnya.

Dan bagi warga Banyuwangi yang tinggal di Kukar, kiranya melalui Festival ini bisa menjadi pengobat rasa rindu pada kampung halamannya yaitu Banyuwangi.

“Semoga kedepan toleransi dan kerukunan masyarakat di Kukar akan semakin kokoh dan harmonis. Mari bersama membangun Kukar dan menjaga pelestarian seni budaya sebagai asset bangsa yang tak ternilai harganya.” tutupnya.(adv-kominfo kukar/bio/dho)

Loading