Managemen PT Bank CIMB Niaga tbk, Buka Puasa Dengan Wartawan Balikpapan

BALIKPAPAN, Swarakaltim.com – PT Bank CIMB Niaga Tbk (CIMB Niaga) melalui Unit Usaha Syariah terus meningkatkan customer experience. Salah satunya dengan konsisten menerapkan model operasional dual banking leverage model (DBLM). Dengan sistem in. Nasabah CIMB Niaga Syariah dapat memanfaatkan seluruh jaringan kantor cabang dan layanan digital banking CIMB Niaga untuk melakukan berbagai aktivitas perbankan.

Direktur Syariah Banking CIMB Niaga Pandji P. Djajanegara menyatakan, kenyamanan dan  kepuasan nasabah merupakan salah satu prioritas utama CIMB Niaga, dalam mengembangkan bisnis Syariah.

“Untuk menjaga loyalitas nasabah, CIMB Niaga Syariah selalu berinovasi agar produk dan layanan yang disediakan setara dengan produk konvensional,” ujar Pandji Djajanegara, di sela-sela acara Buka Puasa dan Silaturahmi Media bersama CIMB Niaga di Balikpapan. Senin (25/3/2024). Turut hadir sebagai narasumber Presiden Direktur CIMB Niaga Finance/CNAF Ristiawan Suherman.

Dengan konsisten berinovasi dan menerapkan sistem operasional DBLM. CIMB Niaga Syariah dapat terus berkembang menjadi UUS terbesar di Indonesia yang menghasilkan kinerja solid.

Hal ini tercermin dari pertumbuhan pembiayaan pada 2023 yang naik sebesar 17 persen year on year (y-o-y) menjadi Rp55,2 triliun. Serta pendapatan sebelum pajak sebesar  Rp1,9 triliun atau meningkat 26,6 persen.

“Alhamdulillah pada 2023 CIMB Niaga Syariah berhasil mencapai kinerja yang sangat baik,” akunya.

Hal ini tentunya dapat diraih berkat penerapan strategi yang tepat berfokus kepada segmen Consumer dan Usaha Kecil Menengah (UKM).

Serta upaya berkelanjutan kami dalam mengembangkan dan membangun ekosistem komunitas halal. Hal ini memungkinkan kami memberikan layanan optimal dan menyeluruh melalui fasilitas.

“Ini jadi produk-produk unggulan CIMB Niaga Syariah,” kata Pandji.

Untuk memberikan kenyamanan bagi nasabah di Balikpapan dalam bertransaksi perbankan. CIMB Niaga Syariah memanfaatkan 3 kantor cabang dan 18 mesin ATM/CRM milik Bank Induk.

Nasabah CIMB Niaga Syariah juga dapat menggunakan aplikasi digital banking OCTO Mobile dan internet banking OCTO Clicks yang memilki fitur lengkap, user interface menarik, serta user experience yang mudah digunakan.

Selain itu, bagi nasabah korporasi, CIMB Niaga Syariah juga menyediakan platform BizChannel@CIMB dan BizChannel@CIMB Mobile untuk transaksi finansial nasabah korporasi skala kecil, menengah, dan besar.

Adapun anak perusahaan CIMB Niaga, CNAF mengembangkan aplikasi digital, CNAF Mobile. Yang memungkinkan calon nasabah untuk mengajukan pembiayaan melalui ponsel secara cepat dan efisien.

Kinerja Tertinggi

Kinerja positif CIMB Niaga Syariah turut berkontribusi terhadap pertumbuhan kinerja bisnis CIMB Niaga. Pada tahun 2023, CIMB Niaga memperoleh laba sebelum pajak konsolidasi sebesar Rp8,4 triliun. Naik sebesar 27 persen year-on-year (Y-o-Y), dan menghasilkan earnings per share Rp259,45.

“Kinerja menggembirakan yang berhasil kami raih pada 2023 mencerminkan konsistensi. Kami dalam menjaga ketahanan, agility, dan pendekatan yang berorientasi pada nasabah,” ujarnya.

Pihaknya senantiasa berusaha untuk meningkatkan pertumbuhan laba, seperti terlihat pada peningkatan laba sebelum pajak yang mencapai Rp8,4 triliun atau tertinggi hingga saat ini. Penting untuk digarisbawahi adalah perbaikan dalam kualitas aset. Seperti yang ditunjukkan oleh penurunan signifikan pada rasio kredit bermasalah yang turun. Dari 2,8% pada Desember 2022 menjadi 2 persen pada Desember 2023.

“Yang merupakan pencapaian NPL terendah CIMB Niaga. Ke depan, kami akan tetap menyediakan solusi keuangan terbaik yang relevan guna menjawab kebutuhan nasabah yang beragam dan terus berkembang,” ujar Pandji.

CIMB Niaga senantiasa menjaga posisi permodalan dan likuiditas yang solid dengan capital adequacy ratio (CAR), dan loan to deposit ratio (LDR) masing-masing sebesar 24,0% dan 89,3%.

Total aset konsolidasian adalah sebesar Rp334,4 triliun (+9,0% Y-o-Y) per 31 Desember 2023. Termasuk  semakin memperkuat posisi CIMB Niaga sebagai bank swasta nasional terbesar kedua di Indonesia.

Total Dana Pihak Ketiga (DPK) meningkat menjadi Rp235,9 triliun (+3,8% Y-o-Y), dengan pencapaian rasio dana murah (CASA ratio) yang baik sebesar 63,9%.

Adapun jumlah kredit/pembiayaan naik 8,5% Y-o-Y menjadi Rp213,4 triliun, terutama berasal dari pertumbuhan pada bisnis Corporate Banking sebesar 11,7% Y-o-Y, diikuti Small Medium Enterprise (SME) yang naik 9,5% Y-o-Y dan Consumer Banking yang tumbuh 6,9% Y-o-Y.

Sejalan dengan komitmen berkelanjutan terhadap program lingkungan hidup. Pihaknya juga telah berhasil mencapai sejumlah perkembangan signifikan pada 2023. Termasuk mencatat pembiayaan kredit berwawasan lingkungan hidup sebesar Rp55,45 triliun, atau 25,97 Persen dari keseluruhan pembiayaan.

“Kami juga telah berhasil memenuhi target penurunan emisi gas rumah kaca (GRK) Cakupan 1 dan 2 sebesar 22 persen dibandingkan dengan garis dasar emisi GRK 2019,” tutur Henky.

Selain fokus dalam meraih pertumbuhan bisnis. CIMB Niaga juga berpartisipasi aktif dan berkontribusi terhadap pemberdayaan lingkungan dan sosial.

Terbaru, CIMB Niaga berkolaborasi dengan United Nations Children’s Fund (UNICEF) untuk mengatasi masalah gizi buruk dan mencegah stunting di Indonesia, khususnya di Nusa Tenggara Timur (NTT).

Dalam program ini, CIMB Niaga memberikan kesempatan kepada masyarakat dan nasabah yang ingin berkontribusi dengan berdonasi melalui Rekening CIMB Niaga Peduli.

Selain bersama UNICEF, sebelumnya CIMB Niaga melalui CIMB Niaga Syariah juga telah mencanangkan progam Pengentasan Stunting dan Kemiskinan Ekstrem bekerja sama dengan Kamar Dagang Indonesia (KADIN) dan Kompas Gramedia Group.

Adapun di Balikpapan, pada bulan Ramadan ini CIMB Niaga berbagi sembako dengan masyarakat di sekitar kantor cabang melalui kerja sama dengan Lembaga Amil Zakat (LAZ) Al-Azhar Peduli. Bantuan tersebut diharapkan dapat meringankan beban masyarakat yang membutuhkan.

Selain itu, sebagai apresiasi untuk nasabah dan masyarakat Balikpapan, CIMB Niaga juga menyelenggarakan buka bersama dan talkshow Ngobrolin Bisnis atau Ngobiz bertema “Perubahan Pajak dan Efeknya terhadap Industri”.

Inisiatif yang merupakan bagian dari rangkaian Kejar Mimpi untuk Indonesia ini diharapkan dapat memberikan wawasan terkini seputar dunia usaha. Hal ini sebagai bekal bagi para calon entrepreneur dan pengusaha di Balikpapan dalam memulai maupun menjalankan  bisnis yang menguntungkan. (*/pr)