Meskipun Dengan Tarif Lama, Perumda Batiwakkal Catat Laba Rp 5,27 M di Tahun 2023

Foto suasana saat rapat Pertanggungjawaban Direktur Perumda Batiwakkal, Saipul Rahman

TANJUNG REDEB, swarakaltim.com – Menurut Direktur Perusahaan umum daerah (Perumda) air minum Batiwakkal, Saipul Rahman mengatakan pendapatan Perumda di tahun 2023 meningkat yakni mencapai Rp 75,4 miliar, kalau dibandingkan pendapatan tahun 2022 lalu yang hanya Rp 71,5 miliar.

“Dengan hasil tersebut berarti Perumda Batiwakkal meskipun masih berlakukan tarif tahun 2011 alias tarif lama, tetap berhasil membukukan laba sebesar Rp 5,27 miliar,” ungkapnya.

Selain itu lanjut beliau, capaian lain hasil audit mandiri yang dilakukan oleh Perumda Batiwakkal sesuai indikator  Kementerian PUPR adalah sebesar 4,13. Hasil ini akan di evaluasi oleh BPKP Kaltim sekitar bulan April 2024 ini. Berdasarkan publikasi Kementerian PUPR yang merupakan hasil Evaluasi Kinerja oleh BPKP Tahun 2022, Perumda Batiwakkal mencapai nilai 3,795 atau tertinggi di Kaltim. Perseroda Tirta Manutung Balikpapan mendapat nilai 3,790 dan Perumda Tirta Tuah Kutim ada di peringkat ketiga.

“Kami juga telah laporkan kepada Kuasa Pemilik Modal (KPM) bahwa pada tahun 2023, Perumda Batiwakkal berhasil meraih penghargaan Keterbukaan Informasi Publik peringkat kedua dengan predikat Informatif setelah Bank Kaltimtara. Selain disampaikan pula hasil Survei Kepuasan Pelanggan yang dilakukan berdasarkan Peraturan Menteri PAN RB dengan nilai 73 atau predikat “baik”. Survei ini juga menemukan bahwa 85 persen lebih pelanggan Perumda Batiwakkal puas dan sangat puas dengan pelayanan Perumda Batiwakkal kepada masyarakat,” ujar Saipul Rahman lagi.

Masih menurut Direktur sejak tahun 2019 itu, meski demikian target penambahan sambungan baru masih kurang terpenuhi. Hal ini disebabkan karena masih kurangnya jaringan pipa distribusi Perumda Batiwakkal sehingga tahun 2023 lalu lebih dari 1800 calon pelanggan belum bisa terlayani. Dari target 4.000 SR (sambungan rumah) Perumda Batiwakkal hanya mampu memenuhi 3.014 SR.

Berdasarkan capaian tersebut, Bupati Sri Juniarsih Mas selaku KPM yang didampingi Dewan Pengawas Mustakim Suharjana menyatakan dapat menerima pertanggungjawaban Direktur dalam mengelola Perusahaan. Dalam arahannya KPM menekankan untuk menguatkan koordinasi dengan Dinas PUPR dan OPD terkait agar cakupan layanan bisa lebih ditingkatkan lagi. Selain itu Sri Juniarsih menekankan agar Perumda Batiwakkal jangan cepat berpuas diri akan tetapi terus berbenah agar dapat melayani masyarakat dengan sebaik baiknya.

“Ini penting karena air minum merupakan layanan dasar bagi masyarakat,” ucap KPM kata Saipul

Hal tersebut dibahas disela perhelatan penghargaan Top BUMD 2024, tanggal 20 Maret 2024 lalu, dimana Perumda Batiwakkal menyempatkan agenda Rapat KPM dengan Agenda Pertanggungjawaban Direktur dalam Pengelolaan Perumda Batiwakkal Tahun 2023. (Nht)

Loading